Oleh: ojieks | Januari 19, 2009

nge-blog yuk

Bismillah, okeh blog ini gw buka dengan sebuah cerita akan hal yang mungkin kita anggap sepele tapi ternyata weEeksS! kalo nggak ada kita bakalan mengap-mengap ngarepin keajaiban. Its called 500 rupiah alias lima ratus perak.

Mencret!! gw baru sadar kalo ternyata tanpa lima ratus rupiah itu gw bakalan minta diurut gara-gara harus jalan kaki dari blok-m ke fatmawati demi cinta..halah! (secara tadi gw mo kerumah cewek gw) padahal mah hp lowbet, kartu atm ketinggalan and konyolnya lagi gw lupa kalo duit di kantong tinggal 2000 rupiah alias dua ribu perak.

Jadilah gw jalan-jalan santai di minggu sore, pake nyanyi-nyanyi segala untungnya cuaca cukup bersahabat. Ternyata banyak hal yang bisa kita liat dijalanan selain macet dan polusi tentunya ada juga hal yang bikin kita miris kaya anak-anak kurang beruntung yang gw liat berkeliaran nggak jelas tanpa orang tua, orang gila tidur di pinggiran jalan, tukang asongan yang lari-larian di kejar pol PP alias polisi pulang pergi (hehe..peace), yah de el el dan de el el deh..

Huiks, jadi merenung dan bersyukur, terimakasih tuhan kau telah memberiku anugerah dan kebahagiaan, jadikanlah semua yang kulihat tadi merasakan hal yang sama and suddenly weEeksS! gw liat disturbing scene alias adegan tidak senonoh di tengah keramaian siang bolong.

Coba tebak..coba tebak?! ternyata kucing berak di semak-semak, BlaRrr! buyar, hambar semua angan-angan gw, anjrit gw ngeliat lagi, dari wide shoot ke zoom yang gede banget, tiba tiba muncul jingle-jingle nggak jelas “tai kucing rasa cokelat..tai kucing rasa cokelat la..la..la” (kata orang-orang siy gitu, ya iyalah masa gw cobain)

Weleh weleh khusus buat yang satu ini gw bingung mo masukin ke kategori yang mana, merenung atau bersyukur, tapi gw pilih bersyukur aja deh secara tuh kucing kagak berak di kaki gw HooEeKss!

So, berbanding lurus ama cerita tadi, awalnya gw anggep nge-blog itu kerjaan remeh temeh alias kurang kerjaan, apa bedanya ama buku diary waktu zaman sd dulu. Pertama kali denger aja “eh lu nggak nge-blog men,,,nggak gaul!”, gw langsung sewot “apaan, lu manggil gw goblog?” jadilah perang mulut antara abg gaul versus si bolot budeg (gw niey..hehehe)

Konklusionnya skarang gw bakal anggap klo ngeblog itu beda-beda tipis lah ama limaratus rupiah yang gw ngarep-ngarep bakal gw temuin di pinggiran jalan. Ingat..hanya dengan lima ratus rupiah sajalah hubungan anda dan pasangan anda bisa diselamatkan (minimal kagak diomelin pacar gara-gara telat)…percayalah!

Oleh: ojieks | Februari 11, 2009

Kek!

kek

Oleh: ojieks | Februari 11, 2009

hayooo…pilih saya!

well its election time, kira-kira begitu yang ada dibenak kita sekalian.

inilah saatnya kita memilih wakil-wakil kita dipemerintahan, baliho caleg merajalela bertebaran dimana-mana dari yang paling biasa aja sampe yang biasa aja kaleee!

sampe pernah sekali waktu gw liat yang aneh banget, mungkin terpengaruh fenomena facebook or friendster kali y ampe eksperimen segala 

waduh..duh, menang kagak gila iye..aneh ya

TURUNAN

image001

KEPEDEAN

image002

BAWA BAWA ANAK

image003

Oleh: ojieks | Februari 10, 2009

aku ingin berjilbab

Ada seorang teman saya, suatu hari terpanggil untuk memakai jilbab. Karena hatinya sudah tetap, dia pun pergilah ke toko muslim untuk membeli jilbab. Setelah membeli beberapa pakaian muslim lengkap bersama jilbab dengan berbagai model (maklum teman saya itu stylish sekali), dia pun pulang ke rumah dengan hati suka cita.

Sesampainya di rumah, dengan bangga dia mengenakan jilbabnya. Ketika dia keluar dari kamarnya, bapak dan ibunya langsung menjerit. Mereka murka bukan main dan meminta agar anaknya segera melepaskan jilbabnya.

Anak itu tentu merasa terpukul sekali… bayangkan, Ayah ibunya sendiri menentangnya untuk mengenakan jilbab. Si anak mencoba berpegang teguh pada keputusannya akan tetapi ayah ibunya mengancam akan memutuskan hubungan orang-tua dan anak bila ia berkeras.

Dia tidak akan diakui anak selamanya bila tetap mau menggunakan jilbab. Anak itu menggerung-gerung sejadi-jadinya. Dia merasa menjadi anak yang malang sekali nasibnya.

Tidak berputus asa, dia meminta guru tempatnya bersekolah untuk berbicara dengan orang tuanya. Apa lacur, sang guru pun menolak. Dia mencoba lagi berbicara dengan ustad dekat rumahnya untuk membujuk orangtuanya agar diizinkan memakai jilbab… hasilnya? Nol besar! Sang ustad juga menolak mentah-mentah. Belum pernah rasanya anak ini dirundung duka seperti itu.

Dia merasa betul-betul sendirian di dunia ini. Tak ada seorang pun yang mau mendukung keputusannya untuk memakai jilbab. Akhirnya dia memutuskan untuk menggunakan truf terakhir.

Dia berkata pada orang tuanya, “Ayah dan ibu yang saya cintai. Saya tetap akan memakai jilbab ini. Kalau tidak diizinkan juga saya akan bunuh diri.”

Sejenak suasana menjadi hening. Ketegangan mencapai puncaknya dalam keluarga itu.

Akhirnya sambil menghela napas panjang, si ayah berkata dengan lirih, “Bambang! Kalo kamu cewek terserah deh… Lha kamu itu laki-laki koq mau pake jilbab?! Apa kata tetangga nanti?”

sumber : http://www.malau.net

Oleh: ojieks | Februari 10, 2009

ciluk ba

 

meong guk guk

meong guk guk

 

begini nih kira-kira kalo kucing ama anjing kebanyakan nonton tom n jerry

ciluk ba!

sumber : http://www.malau.net

Oleh: ojieks | Januari 29, 2009

hilang

ketika akhirnya sunyi jadi butiran puisi
mengalir lembut, menggetarkan hati hingga bisa kulihat guncangnya pada jemarimu

ketika itu pula engkau
yang telah datang berlalu pergi dan tak pernah kembali dari tempat ku berdiri

Oleh: ojieks | Januari 29, 2009

doa si slamet

Slamet masuk ke toko obat dan membeli sebiji kondom. Dengan riang dia bilang kepada pemilik toko bahwa sebentar lagi dia akan makan malam dirumah pacarnya. “Bapak kan tahu sendiri, biasanya setelah itu kan ada kelanjutannya” , katanya sambil menyeringai. Kondom pun berpindah tangan.

Baru beberapa langkah ke luar toko, dia kembali masuk. “Saya minta satu lagi”, katanya. “Adik pacar saya juga cantik. Agak genit pula. Saya rasa dia juga naksir saya. Siapa tahu malam ini saya mujur…”. Kondom kedua berpindah tangan.

Slamet kembali masuk dan minta tambahan satu kondom lagi. “Begini, ibunya juga tak kalah seksi. Penampilannya jauh lebih muda dari usianya. Dan kalau duduk di depan saya, dia selalu menyilangkan kaki. Saya yakin dia juga tak keberatan kalau saya dekati…”.

Dengan berbekal tiga kondom, Slamet datang ke rumah pacarnya sambil tak putus bersiul. Sajian sudah siap. Pacar Slamet, adik dan ibunya sudah menunggu. Slamet pun langsung bergabung. Mereka menunggu sang ayah.

Begitu sang ayah masuk ke ruang makan, Slamet langsung memimpin doa sambil menunduk dalam-dalam. Yang lain-lain ikut menundukkan kepala. Satu menit berlalu. Slamet makin khusuk berdoa. Dua menit. Slamet terus komat-kamit — cukup panjang untuk sebuah doa sebelum makan.

Pada menit keempat, pacarnya menyenggol kakinya dan berbisik, “Saya baru tahu kamu ternyata sangat religius”.

Sambil terus menunduk, Slamet menjawab dengan suara hampir menangis:”Saya juga baru tahu ayah kamu ternyata pemilik toko obat….”

sumber : http://leonhakim.blogspot.com/
Oleh: ojieks | Januari 29, 2009

hahaha..wong sintings!!

securedownload2

securedownload-12

Oleh: ojieks | Januari 29, 2009

poster TII

 

poster TII

poster TII

 

ni poster udah lama juga gw bikin, waktu itu mo coba-coba asah kemampuan n keberuntungan juga di lomba poster Transparency International Indonesia, judulnya “generasi muda, generasi anti korupsi”.

konsepnya gw simpel aja, gw pengen kampanye anti korupsi ini dikomunikasikan lewat cara anak muda, rada nyeleneh tapi (mudah-mudahan) pesannya sampe.banyak khan kalo kita liat “wah si anu korupsi, tapi koq tetep tenang2 aja malahan pake senyum-senyum segala”, nah tapi yakin deh kalo tuh orang2 yang pada korupsi kalo kita buka auranye (heheeh…aurat kalee) yah nggak jauh beda ama senyum yang dipaksa lebar kaya begini…ancur!!

sebenernya banyak siy konsep yang bisa dieksekusi tapi setelah gw pertimbangin ternnyata yang paling mudah buwat eksekusi yah bentuk yang kaya begini, lengkap pake foto diri sendiri biar menghindari royalti hehehe

…hasilnya? blum beruntung donk heheh, maklum pemain baru yang ikut juga banyak yang jago2..tapi gpp namanya juga kompetisi, lain kesempatan coba lagi.. semangat!!!

Oleh: ojieks | Januari 23, 2009

ngajii yuk

tiap malem jumat nyokap gw yang baik hati selalu berteriak “ji…ngaji ji, malem jumat baca yassin sono, kirimin fatehah buwat ayah njit, buya umar ama jiddah”, ngacirlah gw “iyee mah..laksanakan”. buwat gw baca AlQuran ataw minimal yassin bagus banget, yah jelas lah itu ibadah walaupun kadang-kadang lewat juga entah karena kecapean, nanggung lagi kerja, makan dulu ataw nonton tipi mumpung acaranya seruw

sebagian orang mungkin menanggap kalo hal kaya gini tuh membosankan apalagi buwat yang gak bisa baca huruf arab, tapi khan sekarang udah ada iqro apalagi ada teks latinnya segala, trus ada juga yang bilang kalo aduh gw belom mandi..waduh tinggal cebar-cebur aja susah amat, trus kalo masih ngerasa bosan juga yaelaah bilang aja maless..selesai urusan 

nah jadi kepikiran kenapa nggak coba aja pendekatan lain, sesuatu yang lebih trendi, lebih akrab ama anak-anak gaul kaya kita geneh getoo…yang jelas jangan isi yassinnya yang dikutak-kutik yang ada ntar lu di bilang sinting, maksud gw sebagian orang udah nemuin cara mudah buwat baca huruf arab lewat iqro, sebagian lewat cara yang lain, kalo gw? gw mo coba ah mungkin kalo covernye gw rubah dikit lebih cihuyyy kali y, asal jangan AlQuran aje yang lu rubah2 digebukin orang iyeee

 

yassin

yassin

 

jadi selain bisa lebih inget mati (secara fotonya muke lu sendiri) yah lumayan lah bisa buwat gaya pula bagi elu-elu yang hobinya kece2-an di facebook ataw friendster, sekalian mentasbihkan diri sendiri jadi coverboy atau covergirl buku yassin getoo…hahahahaha, makanya yuk ngajii selagi bisa

Oleh: ojieks | Januari 21, 2009

pandang! menari!

mata penanda hari pulang kebalik lembah
langit memerah jingga disambut tawa riang gemintang
tarian kunang-kunang meliuk-liuk
ikuti tepukan dan nyanyian binatang sawah
”malam datang…malam datang” kata mereka

ah..jagat menghorizon luas menggugah megah
membawa khayal akan apa yang ada di bulatan bulan
adakah kelinci-kelinci kecil juga berdansa riang disana
atau mungkin berpesta pora sambil bercengkrama

pandang lepaslah kesana!
pandang lepaslah kesana!
pandangan yang berjalan menuju bulan
pelan dan perlahan entah sampai kapan

Older Posts »

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.